Detoxing from Smartphone

My phone is broken. Sudah lama banget sih rusaknya, tapi emang saya anaknya males gonta ganti saat sudah nyaman, alhasil itu hape nggak juga diganti. Padahal orang-orang di sekitar udah memandang hape saya dengan prihatin. Jenis smartphone yang saya pakai sejak 3 tahun lalu adalah iphone 5s. udah cinta mati sama hape satu ini. Ukurannya pas di tangan, fiturnya juga bagus (lebih dari cukup, malah), dan nggak pernah rewel sama sekali. Satu-satunya alasan yang membuat dia koit dan tak lagi berfungsi adalah … bolak balik kebanting. Ada kali tuh 5 kali kebanting, lepas dari tangan lalu jatuh bebas menghantam lantai. Dari yang awalnya tahan banting, sampai akhirnya nggak tahan lagi dibanting. Dari yang baik-baik saja, sampai akhirnya LCDnya lepas dan nggak bisa menampilkan apa-apa. Padahal mesinnya masih nyala. Sedih? Banget!

Alhasil ngebackup datanya via laptop. Hati rasanya krenyes-krenyes ngebayangin file-file yang hilang gitu aja karena hape terlanjur rusak. Iya, saya lebih sayang sama isinya ketimbang hapenya. Setelah dibantu meredakan diri dari rasa terguncang, teman-teman saya pun menyarankan saya untuk cari penggantinya. Segala jenis dan tipe smartphone disuguhkan ke saya, dari A-Z, lengkap dengan penjelasan soal spesifikasi dan harga. Thanks, guys! Tapi, emang dasarnya saya suka rempong kalau masalah mencari yang baru, semua saran hanya saya tampung. Bukan karena pilih-pilih, tapi nentuin yang pas itu emang butuh waktu. Maka, selagi menemukan yang cocok, saya akhirnya memilih tidak bersmartphone. HAHAHA. Tapi tenang, saya masih bisa dihubungi via telp dan sms kok, karena emang punya satu lagi hape kecil keluaran nokia yang super awet!

Ini hari ketiga saya log out dari smartphone dan internet. Mau tahu rasanya? Ternyata nggak seburuk yang dikira. Paling nyiksa emang malem pertama sih (hmm, kok terdengar aneh). Saya yang biasa tidur dengan musik, butuh effort lebih untuk bisa terpejam dalam suasana hening. Biasanya saya tidur dengan smartphone yang masih nyala, entah ketiduran saat masih chattingan, ngescroll Instagram, atau baca artikel. Udah tiga malam ini saya tidur karena saya ingin tidur. Dan, ternyata lebih kerasa damaaaai banget. Besok paginya juga bisa bangun lebih enak. Nggak ada lagi pagi yang diisi sambil ngulet di kasur sambil scrolling (lalu ujung-ujungnya gupuh karena waktu habis cuma buat internetan). Saya juga bisa lebih fokus melakukan hal lain, misalnya baca buku, ngobrol, atau makan. Saya juga nggak nyari-nyari distraksi saat berada di posisi yang kurang nyaman. Berasa lebih seize the moment gitu, life in present. Apa yang ada di depan saya ya saya nikmati tanpa perlu dikit-dikit kabur ke dunia maya.

Saya belakangan ini emang nyandu banget sama smartphone dan internet. Yha, tipikal millennial yang life at digital world gitu deh. Udah banyak teman, sahabat, bahkan keluarga yang menegur saya untuk bisa lebih fokus, tapi sayanya tetep aja asik menunduk. Dikit-dikit noleh nyari notifikasi, dikit-dikit pengin update, dikit-dikit kepo. Capek ya? Hehe, iya baru kerasa sekarang. Bahkan teman saya ada yang nyindir, “jadi aku ini kamu anggap apa? kok bolak-balik kamu duakan dari hape?” ketika kami makan siang bareng. Iya, saya separah itu. Makanya hape rusak ini berasa kayak jadi titik balik buat saya. You don’t know how addicted you are to your smartphone until you don’t have it.

Padahal baru tiga hari, tapi rasanya hidup jadi lebih ringan. Mungkin karena media untuk  menyalurkan kealayan saya jadi hilang. Akhirnya saya jadi mikir, “kayaknya ntaran aja deh beli hape barunya,” karena detox begini kok lebih menyenangkan sekaligus menenangkan. Ujung-ujungnya jadi ngerasa kayaknya tanpa smartphone lebih enak. Mungkin akan terasa sedikit kudet, tapi efeknya ke diri sendiri jadi lebih baik. Overthink jadi turuuuun drastis. Bahkan ngerasa anxiety pun enggak. Pikiran juga jadi lebih jernih, nggak riweuh.

Oh, oh, oh, saya merasa seperti kembali ke zaman dulu. Di mana hidup dijalani sendiri tanpa perlu ngebanding-bandingin dengan orang lain, nggak perlu sok-sokan ikut arus, dan nggak gampang cari pengakuan. Begini aja terus, gimana?

Leave a Reply