Setelah Segala Drama, Akhirnya Ngajar Lagi

 

Kelas Inspirasi Gresik
Kelas Inspirasi Gresik

Kurang lebih satu bulan lalu saya kembali ambil bagian dalam kegiatan Kelas Inspirasi. Mungkin udah ada yang pernah baca curhatan saya tentang pengakuan dosa karena mengundurkan diri dari dua Kelas Inspirasi lalu. Nah, kali ini saya nggak mundur lho. Akhirnya, saya benar-benar bisa hadir walaupun hanya dua sesi. (Ckck, sok sibuk bener ya gue. Kesannya jadi kayak malah main-main di acara serius kayak gini.)

Sebenarnya agak complicated sih. Jadi pekan itu harusnya saya di Jakarta. Semua agenda hingga akhir pekan siap saya batalkan. Segala plan tentang Kelas Inspirasi sudah terbang entah ke mana. Boro-boro mikirin KI, kerjaan aja udah nggak saya pikirin. Tapi, sekali lagi, Tuhan selalu punya cara unik untuk mengajarkan apa itu sabar. Pekan itu saya batal ke Jakarta. Akhir pekan saya justru kebagian menjadi salah satu PIC event kantor. Lalu, KI Gresik yang hampir terlupakan akhirnya saya jabanin juga meskipun riweuhnya luar biasa.

Jujur aja ini kali pertama saya ikut ngurusin event, ternyata lumayan menguras tenaga ya. Ngurus manusia, ngurus barang, bantu menjawab pertanyaan aneh-aneh yang di luar ekspektasi, kudu bolak balik dari satu titik ke titik lain… Asoy juga. Padahal di venue penuh makanan dan minuman, tapi buat minum aja lupa, sampai akhirnya haus banget kayak lagi terdampar di gurun (oke, ini lebay, gue belum pernah ke gurun kok). Pukul 16.30 akhirnya saya berangkat ke Gresik. Trus di tengah jalan baru sadar kalau Jumat sorenya Surabaya itu bangke banget macetnya. Sabar, kudu sabar. Sampai di Gresik badan udah mau rontok. Sumpah, renta banget gue, baru gini doang udah langsung ngidam counterpain :’)

Kelas Inspirasi Gresik
cita-cita, doa, dan harapan yang mengudara

Oh iya, overview sedikit. Tanggal 16 Sept 17 lalu adalah Hari Inspirasi Kelas Inspirasi Gresik 4. Saya kebagian jadi relawan pengajar di SDN Klangonan (thanks to Mbak Rini yang berhasil mencegah saya untuk nggak ngambil Bawean). Basecamp rombongan belajar kami adalah rumah Mbak Rini. Jadi malam sebelum Hari Inspirasi, saya bertemu dengan sesama relawan. Awalnya, saya sempat ngerasa nggak enak pas ketemuan karena selama ini saya pasif banget di group. Sampai kadang kudu dijapri dulu baru buka group. Sering banget buka group cuma untuk menghilangkan notifikasi tanpa menyimak dengan benar (sungkem ke teman-teman). Untungnya teman-teman satu rombel saya bersedia memaafkan dan memaklumi :’) Lalu, seperti KI lainnya, malam sebelum HI adalah waktu untuk briefing dan menyiapkan segala printilan. Oh iya, pengakuan dosa lagi nih, jadi ada tragedi salah potong pita untuk ikat kepala anak-anak. Coba tebak siapa biang keroknya? Iya, saya. Gara-gara sotoy akhirnya salah ukuran. Gara-gara salah ukuran akhirnya ngerepotin orang sekampung. Gara-gara ngerepotin akhirnya baru pada tidur jam 1 pagi. Meh, shame on me.

Nah, esoknya ketika Hari Inspirasi saya sempat deg-degan karena udah lama nggak ngajar. Semacam demam panggung (tapi nggak ada panggungnya). Penyakit introvert banget sih, ada kekhawatiran ketika bertemu orang banyak. Mau kenalan di depan anak-anak aja beberapa kali ambil napas panjang. Ketika perkenalan pun saya sempat ngerasa “hilang” dan susah merangkai kata-kata. Lemah. Cupu. Tapi setelah joget baby shark bareng, akhirnya udah bisa mencair dan mulai membaur.

Kelas Inspirasi Gresik
senyumnya manis banget, dik

 

Hmm, pengakuan dosa lagi nih, jadi KI Gresik ini satu-satunya KI yang nggak saya persiapkan. Bahan ajar dan propertinya saya ambil dari KI Bangkalan dulu. Metodenya pun sama. Ice breakingnya pun sama. Bener-bener nggak heran kalau nantinya anak-anak yang saya ajar tidak melihat saya sebagai sosok yang menginspirasi. Sudah paham banget kok kalau anak-anak akhirnya nggak ada yang bercita-cita memiliki profesi yang saya geluti saat ini. Iya, gue sepasrah itu karena sadar kalau nggak berkontribusi apa-apa. Namun untungnya anak-anak tetap antusias menyambut saya. Dua kelas yang saya ajar semuanya asik dan menyenangkan. Tidak ada kesulitan berarti untuk menjelaskan apa itu Digital Marketing pada mereka. Ntaps soul banget lah.

Kalau mau bahas soal mimpi, saya bersyukur banget anak-anak SD Klangonan punya cita-cita yang bagus banget. Selayaknya anak kecil, banyak diantaranya mau jadi pemain bola. Ada juga yang mau jadi pejabat. Ada pula yang punya banyaaaak sekali cita-cita sampai bingung mana yang harus ditulis (alhasil dia tulis semua). Kebanyakan yang saya temui pengin jadi polisi dan guru. Jenis gurunya pun beragam, mulai dari guru sekolah hingga guru mengaji. Mulia banget. Not to mention anak-anak yang kepengin jadi seperti si boy anak jalanan dulu itu sih, tapi yang di Gresik ini saya harap punya masa depan yang cerah nan bahagia.

Satu lagi, tanpa bermaksud membanding-bandingkan, anak-anak SD Klangonan ini tergolong aktif ketika diajak berkomunikasi. Mereka responsif sekali. Ketika saya lempar pertanyaan, akan banyak yang menanggapi dan menimpali. Ketika diajak bermain pun mereka tidak sulit diarahkan. Saat saya ajak praktik di depan kelas, mereka sangat antusias dan saling berebut kesempatan. Senang sekali lihatnya! Saking nyamannya main dan ngajar di SD Klangonan, saya sampai merasa kekurangan waktu. Tiba-tiba kok udah harus selesai aja.

Kelas Inspirasi Gresik
ada yang tau apa itu digital marketing?

Setelah ngajar dua kelas akhirnya saya pamit balik ke Surabaya. Iya, saya cuma ambil bagian secuil aja karena jam 10 harus udah standby di venue event. Kalau boleh pengakuan dosa lagi, selama ngajar saya mengaktifkan airplane mode di handphone. Jahat banget sih, saya tahu teman-teman kantor bakal nyariin. Tapi mau gimana, saya nggak bisa setengah-setengah lagi di KI Gresik. Bayangin aja, saya cuma bisa ngajar dua sesi. Saya nggak bakal ikut closing. Saya nggak bisa lihat ekspresi senang anak-anak ketika menerima postcard dan menuliskan nama serta cita-cita mereka sebagai kenang-kenangan. Saya juga nggak bisa menyampaikan masukan dan saran kepada pihak sekolah. Saya juga nggak bisa lama-lama berada di tengah-tengah semangat positif para relawan. Jadi, saya harus memilih dan pilihan tersebut membuat saya telat satu setengah jam untuk sampai di venue event. Mwahahaha.

Sekarang, setelah satu bulan berselang, saya baru sempat memperhatikan foto-foto kegiatan KI Gresik hasil jepretan para relawan dokumentator. Seperti biasa, komuk gue ga pernah nyante kalau lagi di depan kelas. Tapi at least saya bersyukur karena tidak memilih mundur. Kalaupun kehadiran saya kemarin kesannya setengah-setengah, namun setidaknya saya berhasil membuktikan pada diri sendiri. Bahwa untuk kali ini, di KI Gresik, saya berhasil mewujudkan komitmen untuk benar-benar hadir. Semoga besok-besok nggak keulang yang model ginian. Semoga di lain waktu saya bisa benar-benar menginspirasi dan berkontribusi. Semoga pada akhirnya saya bisa bermanfaat bagi sesama. Aamiin.

PS: Semua foto di tulisan ini adalah hasil jepretan @izzulfitrah. Terima kasih, Paketu!

Leave a Reply