Tamasya

Oh, jadi gini toh Lombok itu

Hai, sapiiiii~
Bulan Januari lalu ada orang udik main ke Lombok. Iya, itu saya. Finally, yaaa… setelah selama ini cuma tahu Lombok dari internet, lihat Lombok dari peta doang, dan mendengar kecantikannya dari teman-teman lain, akhirnya saya kesampaian juga ke sana *terharu*. Saya ke Lombok bukan buat liburan kok, percaya deh, awalnya cuma karena pengin berpartisipasi dalam Kelas Inspirasi Lombok 4 aja. Rencananya juga cuma 3 harian doang di sana, berangkat Jumat pagi dan pulang Minggu sore. Eh, taunya di waktu-waktu tersebut harga tiketnya nggak masuk akal semua. Akhirnya extend dua malam deh. Berangkat kamis sore dan pulang senin pagi. Nah, sampai bosen-bosen dah tuh di Lombok. Serius, saya sampai hapal beberapa jalan tanpa bantuan Google Maps lagi.
Oke, saya akan bercerita secara runut dari awal banget deh.

Kamis, 19 Januari 2017

Seharusnya saya berangkat jam 17.40 sore menggunakan pesawat dari maskapai singa. Udah janjian juga buat barengan sama Jupri, teman baru kenal di KI dan baru ketemu di bandara kemarin. Jupri ini masih bocah banget, dua tahun lebih muda dari saya. Baru pertama kali ke luar Pulau Jawa dan baru pertama kali juga naik pesawat. Dia excited banget dengan semua hal yang akan dihadapinya. Kirain cuma saya yang bakal udik ke Lombok pertama kali, taunya dia juga.
Btw, pesawat kami kena delay 30an menit. Untuk ukuran penerbangan sore bersama maskapai singa dengan cuaca mendung angin, sebenarnya saya bersyukur banget nggak didelay sampai 3 jam seperti keberangkatan ke Jakarta Desember lalu. Tapi ya gitu deh, selama penerbangan kondisinya nggak enak banget. Bolak balik nabrak awan. Berasa naik metromini, getarannya tiada henti. Bikin ingat dosa, ingat mati, dan ingat segala tanggungan yang belum selesai. Untungnya bisa landing dengan selamat sentausa dan tanpa kekurangan apapun. Alhamdulillaaaaaahhh.. Sampai di Lombok, kami dijemput oleh salah seorang teman lawas Bunda. Special thanks to Om Iwik yang udah rela anter jemput dua bocah tengil dari Surabaya ini, rela rumahnya dijadikan basecamp selama beberapa malam, dan bersedia motornya dibawa kabur seharian demi memenuhi hasrat jalan-jalan kami. Terima kasih banyak, Om, besok-besok lagi ya. *nggak tahu diri banget*
Oh iya, Bandara Internasional Lombok sendiri terletak di Praya, Lombok timur. Sementara rumah Om Iwik ada di Ampenan, Lombok Barat. Sepanjang jalan pulang malam itu saya dan Jupri berusaha mengenali Lombok, tapi berhubung di luar gelap banget, kami akhirnya menyerah dan memilih untuk ngobrol aja. Sampai di rumah, kami disuguhi makanan entah apa namanya gue lupa. Serupa gado-gado gitu deh, tapi asalnya dari Lombok. Habis makan, ngobrol bentar, trus berangkat tidur. Badan udah rontok banget soalnya.

Jumat, 20 Januari 2017

Sesuai rundown, hari Jumat adalah hari di mana para relawan Kelas Inspirasi Lombok 4 dari seluruh Indonesia berkumpul di Bandara Selaparang untuk kemudian berangkat bareng ke Sembalun, tempat di mana kami akan menginspirasi esok hari. Waktu keberangkatannya habis Sholat Jumat. Jadi dari pagi sampai siang, saya dan Jupri memilih untuk di rumah aja. Saya banyak tanya ke Jupri yang lebih berpengalaman soal cara mengajar, ice breaking, dan sebagainya. Kami juga mulai rempong menyusun rencana jalan-jalan sepulang dari sembalun. Dasar manusia-manusia pejalan berkedok mengajar kok kita ini!
Sebelum berangkat naik ke Sembalun, kami disuguhkan makanan super enak yang bikin gue bahagia tak terperi, yaitu plecing kangkung! Astaga itu enak bangeeeettt.. Sampai bingung euy makannya. Pedes-pedes seger huhu pengin lagiiii.. Saking enaknya sampai kebayang-bayang mulu. Untungnya sebelum balik ke Surabaya kami nyempetin makan plecing kangkung lagi nyiahahaha. 
Enak banget, Ya Allaaaaaahhh
Lepas merasakan langsung kenikmatan plecing kangkung yang termahsyur, kami pun berangkat ke Sembalun bareng para relawan kece. Kenalan dan ketemu dengan orang-orang yang saya kira baru, eh ternyata enggak juga. Dunia ini sempit. Jauh-jauh ke Lombok, tetap aja ketemunya anak Surabaya. Ada kenalan anak Jakarta, tapi lulusan Unair. Ada anak yang baru pulang dari Ausi, ternyata adik dari panitia rombel sendiri. hahaha. Saya nggak ngitung ada berapa relawan di kloter terakhir kemarin, yang jelas kami naik tiga mini bus (dan salah satunya tiba-tiba rusak). Btw, jalanan menuju Sembalun ngingetin saya sama jalanan Balikpapan – Samarinda. Berkelok-kelok banget. Bedanya, jalanan menuju sembalun lebih sempit, kiri kanan jurang, sering ada monyet lewat, dan pemandangan kanan kirinya bikin kita malas tidur saking kerennya. Semua pada nempelin jendela dan ngeluarin kamera, sementara saya yang duduk di tengah cuma bisa pasrah. 
Kami sampai di Sembalun ketika senja sedang cantik-cantiknya. Turun dari mini bus langsung pada masuk ke tempat briefing. Sayangnya pas kita sampai, lokasi udah penuh dengan relawan yang datang duluan. Ya gimana, namanya juga kloter terakhir. Jadi kami ngerumpi sendiri deh sambil curi-curi dengar obrolan di atas. Makin malam, udara makin dingin, saya dan teman-teman pun mencari kehangatan dengan … nongkrongin abang-abang penjual cilok.
Kirain cuma gulali aja yang berwarna pink dan manis, ternyata senja juga bisa
Setelah briefing selesai, kami diantar ke penginapan Paer Doe. Di sini lah saya dan teman-teman relawan yang akan mengajar di satu sekolah berkumpul. Di Kelas Inspirasi, kami menyebutnya satu rombel. Setelah makan malam (duh, gue lupa menunya apa), kami membahas persiapan besok. Setelah berminggu-minggu ngobrolnya cuma lewat group Whatsapp, malam itu kami floorkan semua. Udah kayak rapat di Rengasdengklok untuk menyambut proklamasi besok gitu deh. Sampai akhirnya kami menyerah dan memilih buat tidur aja. Jaga-jaga biar nggak pada kesiangan besok paginya.

Sabtu, 21 Januari 2017

It’s the day! Saking excitednya saya sampai bikin rempong teman sekamar. Jadi, seinget saya jam di handphone masih WIB, jadi ketika lihat jam udah menunjukkan 5.30, saya langsung gupuh. Sekolah mulai jam 7 dan jam 6.30 WITA saya baru buka mata? Tanpa pikir panjang, saya membangunkan Kak Rizka – teman baru asal Jakarta yang kayaknya semalaman terganggu dengan saya yang bolak balik kedinginan. Kak Rizka langsung bangun, dan pas ngecek jam, dia bilang jam saya nggak salah. Emang 5.30 WITA hahaha. Geblek. Gue nggak tahu kenapa bisa keganti sendiri padahal location gue matiin. Trus ya udah deh, saya balik tidur lagi. Selain karena masih ada waktu buat gegoleran, saya juga malas mandi karena air di sembalun dingiiiiiin banget. Tapi gimana yaa, masa ngajar dengan muka bantal. Jam 6 an akhirnya saya memberanikan diri untuk menghadapi air seorang diri.

Muka bantal banget, padahal udah diguyur pakai air es
Habis gitu sarapan, trus cuss ke sekolah. Untuk cerita lengkap soal Hari Inspirasinya, kamu bisa baca di sini.
Pulang dari sekolah, kami makan cilok lagi. Udara dinginnya mendukung banget sih. Bahkan abang penjualnya sampai disuruh masuk ke area penginapan. Diborong dah tuh semua. Akhirnya semua makan siang pakai nasi, sayur bening, ayam goreng, dan cilok hahaha. Setelah makan, ngobrol-ngobrol, dan merencanakan next KI mau ke mana, kami pun membubarkan diri. Pamit. Saya dan tiga teman lain memilih turun ke Mataram sore itu juga karena esoknya ada kegiatan masing-masing. Kak Benny harus ke Surabaya, Kak Frieda mau ikut FGB, sementara saya dan Jupri mau jalan-jalan mengeksplorasi Lombok.
Kami pulang naik elf lagi. Bedanya, kali ini saya duduk di samping pak kusir yang sedang bekerja menunggangi kuda supaya baik jalannya~ *malah nyanyi*. Saya duduk di samping pak supir beneran. Kalau kemarin duduk di tengah mah bisa anteng, nyuri-nyuri tidur, lha ini malah di depan. Nantangin banget. Ngeliat langsung jalanan berkelok dan menurun, longsoran sana sini, dan mesti berkali-kali mengurut dada karena pak supir yang ngepot sana sini. Duh, Pak -_-
Saya sampai di Mataram sekitar jam 7 an dan bingung mau ke mana. Badan masih belum capek, mau jalan-jalan keliling kota tapi nggak tahu arah, mau pulang kok ya eman banget. Terpujilah Kak Benny yang akhirnya menggiring kami ke Ampenan buat makan seafood. Yay! Sumpah, enak-enak banget! Emang beda ya ikan di Lombok dan ikan di Surabaya. Setelah kenyang dan kelar cerita ngalor ngidul, kami akhirnya pisah. Kak Frieda kembali ke hotel, Kak Benny balik ke rumah, saya dan Jupri balik kanan ke rumah Om Iwik.
Udah ya, postingan soal Lomboknya bakal saya pecah jadi dua postingan karena kalau dijadikan satu bakal panjang banget. Next saya bakal nulis soal jalan-jalan seharian dari pagi sampai sore bareng Jupri. Dari Lombok Barat, ke Lombok Timur, sampai hampir ke Lombok Utara dan berhasil ngeliat langsung Gili Trawangan. Kata Om Iwik sih kemarin kami awesome banget karena dalam sehari bisa datengin banyak tempat. Saya dan Jupri cuma bisa senyum-senyum doang denger pujian tersebut. Pada nggak tahu aja kalau kami sempat ngalamin kejadian tak terduga sepanjang perjalanan, seperti ketemu puluhan waria di indomart, kehujanan, ngemper di pinggiran toko, dll. I’ll write it soon!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *