Uncategorized

Penemuan Baru Selama #DiRumahAja

Yoo, guys. How ya doin?

Kayak mimpi ya.. 2020 ini terasa begitu bumpy, bahkan dari hari pertama. Nggak kebayang sebelumnya kalau 2020 ini bakal muncul COVID-19, jadi pandemi, dan mengancam kesehatan banyak manusia, including me and you. Kirain 2020 bakal bebas travelling, taunya harus puas dengan #dirumahaja. Mulai dari kerja (WFH or work from home is a new normal, right?), olahraga, bahkan belajar dan beribadah.

Banyak yang mulai mati gaya dengan imbauan untuk tetap di rumah aja, kamu juga? Kalau saya sih, karena emang dasarnya anak rumahan, jadi gak ke mana-mana selama sebulan full juga gak kenapa-napa. Tetap sane kok, meski agak gak zen :)) Walhasil biar gak stress, saya coba beberapa hal yang dari dulu pengen banget dilakuin, namun kerap jadi wacana doang. Nah, selama masa physical/social distancing ini akhirnya coba ngulik lagi dan ternyata bisaaaa lho. Berikut penemuan-penemuan baru yang saya temukan #dirumahaja selama hampir 4 minggu ini:

  1. Bercocok tanam nggak seribet yang dikira

    Sejak pindah ke Surabaya, Ibu saya pengen banget punya rumah yang banyak ijo-ijonya. Ngajakin ke Kayoon mulu karena ngidam dedaunan dan bunga (tapi nggak terealisasi juga karena monmaap anaknya mager semua). Trus kapan hari ngide, selama #dirumahaja kenapa gak bercocok tanam sendiri aja? Ya udah lah yaaa, langsung ke marketplace buat beli bibit dan kantor taneman. Tanahnya beli di pasar deket rumah. Yang disemai mostly sayuran karena kita serumah doyan sayur

    Trus ternyata tumbuh doooong! Kembang kol, cabe, tomat, daun bawang, dan terong. Yang bikin happy banget, kemarin dapet bonus benih bunga matahari dari penjualnya (YAAYYY!!). Meski tumbuhnya lebih lama ketimbang tumbuhan yang lain, tapi sunflower ini yang paling sayaan <3 Tiap hari sekarang punya rutinitas baru untuk menyapa tumbuhan-tumbuhan ini :)) Bahagia aja liatnya, padahal mah gatau juga ini ntar pada ditaroh mana secara ga punya lahan di rumah ahahah

  2. Nurunin berat badan semudah disiplin ngatur jam makan

    Suatu pagi, tiba-tiba saya merasa bobot badan terasa agak ringan. Kamu pernah juga gak ada di suatu moment yang bikin mikir kok badan berasa gak seberat biasanya ya? Lalu iseng deh nimbang, lah kok udah turun 2kg aja nih? Seriusan nih? Kok bisa, padahal malah makan 3x sehari lhooo, di mana biasanya makan cuma 2x sehari. Usut punya usut setelah saya runut, emang disiplin makan bikin badan nggak gampang craving, alhasil nggak banyak yang bakal dipengenin dan dimakan. Semua serba secukupnya aja.

    Selama di rumah juga nggak ada jajan dari luar sama sekali, semua yang dikonsumsi asalnya dari kulkas di dapur. Kalaupun ngemil itupun bikinan Ibu sendiri. Donat, risol, bolu, you name it. Carbo semua sih emangan, tapi karena dikonsumsi secukupnya jadi nggak bikin timbangan naik. Beda banget kalau di kantor, dikit-dikit buka layanan pesan antar maknaan. Pengen kopi lah, geprek lah, tahu bakso lah, semua mau dilahap. Heran juga kenapa bisa gitu yaa

  3. Potong rambut sendiri ternyata menyenangkan

    “Mau potong rambut sendiri, ah,” ucap saya sambil main The Sims di hape
    “Emang bisa?” tanya ibu saya yang lagi nonton drakor
    “Bisaaa..” Nggak lama kemudian saya jepitin hape di tripod, buka kamera depan, ambil gunting, lalu mulai motong rambut sana sini. Awalnya deg-degan juga karena biasanya selalu dipotongin Ibu. Dalam hati udah nyiapin worst scenario, kalau pitak ya paling diejek satu rumah.

    Potong poni, potong kanan kiri, potong belakang, ngetrap bagian atas supaya lebih tipis. Eh, taunya bisa lho! Saya sendiri pangling melihat keberhasilan ini ahahah. Nggak percaya kalau nggak pitak, muka jadi lebih fresh banget, nggak gerah deh jadinya (saking banyaknya yang dipotong, ini udah kayak ritual buang sial sih. Nggak, lagi nggak patah hati kok). Besok-besok jadi pengen naik level. Setelah berhasil potong rambut sendiri, bisa kali yaaa warnain rambut sendiriii.. Biar kayak Yi Seo di Itaewon Class gituuu

  4. Bikin animasi modal hape doang? Bisa banget

    Sejak lebih banyak menghabiskan waktu di rumah, belakangan saya jadi suka gambar lagi. Modal aplikasi Autodesk Sketchbook di hape dan S pen, saya jadi hobi coret-coret lagi. Lalu suatu ketika ngide pengen bikin animasi sederhana. Buat saya sih ini cukup challenging yaa, bayangin perlu nggambar per framenya (thanks to teknologi bernama Undo dan Layering).

    Bersama seorang teman yang juga suka ngulik foto dan video, saya berkolaborasi bikin animasi tentang WFH. Supaya adil, kami sama-sama bikin karya pake hape. Hasilnya? Cakep sih, bikin nagih ahaha. Cuma will be much better if i learn to not grusa-grusu saat nggambar ahaha. Kalau pengen liat, sila cek https://www.instagram.com/p/B-qLHyWgM-_/

  5. Journaling bikin lebih grateful

    Di rumah aja bikin bosen dan mati gaya? Suka bingung besok bakal ngapain lagi? Banyak banget yang kehabisan ide mau ngapain lagi, padahal menurut saya justru kita bisa di rumah aja ini punya privilage sendiri. Semua bisa dihandle dari rumah tanpa perlu membahayakan diri sendiri dengan keluar rumah. Ada banyaaak banget yang masih harus kerja di luar, berkejaran dengan kebutuhan, dan masih dibayangi dengan ketidakpastian. Supaya hidupmu nggak berasa gitu-gitu aja, coba buat planning harian deh, lalu tiap malam biasakan journaling.

    Sejak pandemic ini, saya juga jadi lebih rajin journaling. Sesimple ngerecord kegiatan sehari-hari. Supaya lebih mudah, saya install aplikasi Daylio di hape. Selain record activity, aplikasi tersebut juga bisa menampilkan grafik mood per hari. Jujur aja, nggak gampang emang maintain mood di saat sulit begini, tapi tiap kali berhasil melalui hari dengan perasaan baik-baik aja rasanya jadi bersyukur banget. Kalau emang lagi breakdown, yaaa.. it’s okay. We’re in this together.

  6. Coba hobby baru is a good remedy

    Mesin jahit kembali dikeluarkan dari gudang. Bermodal tutorial di Instagram, saya berhasil menjahit masker sendiri.
    Buka marketplace, cari pattern yang sesuain. Hanya perlu tunggu pengiriman sehari, ibu saya kini asik bikin sarung bantal sofa dengan kristik.
    Ke minimarket, beli kopi dan susu. Sekalian melatih otot tangan, adik saya berhasil bikin dalgona coffee yang booming banget kemarin.

    Untung jadi zen emang nggak mudah, tapi untuk jadi sane kita cuma perlu mengulik apa yang kita suka. Syukur-syukur kalau bisa jadi ladang pemasukan, tapi bikin hati senang aja kadang udah cukup kok. Yuk, temukan hobi barumu.

Di saat-saat begini, kita emang lebih mudah untuk ngerasa was-was. Diselimuti rasa khawatir karena kesehatan, kerjaan, dan harus tetap bertahan entah sampai kapan. Supaya tetep waras kadang yang kita perlukan cuma mengubah perspective dalam melihat segala sesuatunya. Kurang-kurangin denger berita, kalau perlu batasi cukup 2x sehari. Lebih banyak ngobrol sama keluarga, teman, atau lucu-lucuan di social media. Kalau lagi break down dan rasanya energi terkuras habis, ya nggak usah dipaksa untuk afirmasi, ntar jatohnya jadi toxic positivity.

2020 emang gelap banget rasanya, tapi kita jalani bersama yaaa.. Sambil main The Sims, mungkin?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *